Sebaik sahaja azan Maghrib berkumandang petang ini, bermulalah episod kemenangan bagi Umat Islam di seluruh tanah air.Tibalah syawal yang senantiasa ditunggu-tunggu oleh sebahagian besar daripada kita semua.

Bahkan di pertengahan bulan Ramadhan lagi, promosi dan jualan untuk Hari Raya sudah giat berjalan di hampir semua 'Shopping Complex' dan pasaraya.

Ditambah lagi dengan iklan-iklan di kaca televisyen yang sememangnya sudah 'bersiap sedia' dari awal lagi untuk menghiburkan penonton setia mereka.Lepas satu movie satu movie,dari satu 'entertainment show' ke satu show yang lain akan ditayangkan bagi memeriahkan sambutan syawal kononnya.Tidak dinafikan juga ada juga program yang begitu bermanfaat dan berguna, namun jumlahnya hanya boleh dibilang dengan jari.

Ini dapat dibuktikan lagi , apabila saya sendiri melihat dengan jelas kesan daripada promosi ini apabila 'turun ke KL' pada cuti umum Nuzul Quran.Cuti Nuzul Quran yang lepas, saya 'turun ke KL' untuk membeli beberapa buah buku rujukan di sebuah kedai di Jalan TAR.

Tak sangka pula, Cuti yang disangkakan suasananya tenang,bertukar menjadi hiruk-pikuk dengan 'Traffic Jam' yang tidak terkawal.Selangor Cuti, KL sesak begitulah berita yang dilaporkan oleh akhbar tempatan pada keesokan harinya apabila 'Warga Selangor' menggunakan cuti umum ini untuk 'menyerang' pusat membeli-belah.Begitulah hebatnya penangan satu syawal bagi 'orang kita'.

Namun sedarkah kita semua, ketibaan Syawal bermakna pemergian Ramadhan Kareem.Bulan yang padanya Rahmat,berkat dan penuh dengan Fadhilat.Sewajarnya di hujung waktu ini, kita membuat muhasabah menghitung diri kita sendiri.

Bagaimana dengan amalan dan ibadah kita pada Ramadahan kali ini,adakah meningkat, berkurangan , atau masih di tahap yang sama.Mudah-mudahan amalan kita meningkat pada bulan Ramadhan kali ini, walaupun peningkatannya hanya 'cukup makan'.

Mudah-mudahan Allah memberikan kita peluang lagi untuk bersama dengan Bulan Ramadhan pada tahun hadapan kerana fadhilatnya cukup besar:



الصَّلَوَاتِ الْخَمْسُ وَالْجُمْعَةُ إِلَى الْجُمْعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّرَاتٌ لِمَا بَيْنَهُنَّ مَا اجْتُنِبَتْ الْكَبَائِرُ


Solat Lima Waktu, Jumaat ke Jumaat yang berikutnya, Ramadhan ke Ramadhan, menghapuskan dosa-dosa yang dilakukan di antaranya,asalkan dosa besar dijauhi.


Yang penting lagi syawal ini, sepatutnya kita gunakan untuk bertakbir dan membesarkan Allah.


Ramadhan Hampir pergi....Moga berjumpa lagi Tahun hadapan....InsyaAllah...Amin...



1 comments:

Dr Hamidi said...

Moga2 kita sama2 dapat bertemu dgn Ramadan lagi pd thun depan...AMEEN...